Jumat, 03 Februari 2012

Pintu Utara dan Pintu Selatan

suatu sore gue janjian sama temen gue ketemu di Stasiun Kereta Api Bandung. jadi ceritanya tuh kita mau beli tiket buat sama-sama pulang ke Jakarta. ya dari Bandung ke Jakarta naik kereta. Dan kita berdua sama-sama belum pernah naik yang namanya kereta dari Bandung ke Jakarta. berbekalkan rasa penasaran kita pun merencakan hal tersebut. sore itu gue berangkat dari kampus gue di jalan Soekarno Hatta Bandung menuju jalan Kebon Kawung tempat dimana stasiun tersebut berada. Temen gue juga berangkat dari tempatnya di Dago ke stasiun itu. tentu dengan angkot yang berbeda.

Perjalanan dari tempat gue menuju Station memakan waktu sekitar satu jam. sekitar setengah jam berikutnya. angkot yang gue tumpangi melewati lampu merah untuk yang kesekian kalinya. dari dalam angkot gue mata gue terpaku pada seonggok laki-laki yang berdiri menghadap tembok dengan tangan menekuk ke arah yang sama dan kepala menunduk. ya pose orang buang air kecil di pinggir jalan gitulah. awalnya gue gak terlalu meratiin.tapi mengingat lampu merah yang berhitung dari mulai angka 80an itu gue jadi curiga. itu orang gak bergerak-gerak. pikiran gue langsung macem-macem . apa tu orang terkesima sama "Ade"nya sendiri . bahkan gue sampe mikir itu orang mati berdiri gara-gara "ade"nya digigitin semut-semut tembok yang marah karna tembok tempat tinggal mereka di nodai oleh urin lelaki tersebut. tapi gue memutuskan untuk membuang jauh-jauh semua pikiran itu dan gue kembali ngeliat jalanan. gak lama kemudian angkot mulai berjalan lagi . dan sumpah . itu orang bener-bener belum berubah dari posisi sejak gue sampe lampu merah tersebut. dan entah kenapa juga gue tetep meratiin itu orang dengan penuh rasa penasaran. astaga .

sampai pada seperempat jalan mendekati Station angkot yang ramai itu menurunkan beberapa ibu-ibu yang minta diturunin dilokasi tersebut. dan ketika angkot kosong itu adalah kesempatan gue untuk ngambil duit di kantong celana yang susah dirogoh kalo angkot lagi penuh. karna emang rada susah gue harus sedikit membungkukan badan gue ke arah kantong gue yang di sebelah kanan. setelah dapet duitnya gue kembali menegakan badan dan langsung ngadep kiri berniat mendekati pintu biar kena angin sekalian ngeliatin jalan takut station tujuan gue kelewat. tapi...... pas gue ngadep kearah kiri.......gue.... NYIUM KETEK seorang pengamen sialan!! yak berniat menghirup udara segar malah dapet udara yang bikin paru-paru gue terancam mengkerut. kenapa bisa gitu? . soalnya itu pengamen naiknya macam kenek gitu loh ngerti kan? tangan kanan di angkat buat pegangan di figura (gue gak tau itu disebutnya apa hehe pokoknya itulah) pintu mobil bagian atas. dan hidung gue cuma berjarak kira-kira 3cm dari KETEK itu orang. saat itu pula gue reflek nahan napas. dan dapat dipastikan kalo gue narik napas lebih dalam lagi gue bakalan mati di tempat. tapi untungnya Allah masih sayang sama gue dan gak membiarkan gue mati gara-gara bau bangkai tikus yang di biarin selama sebulan. gue pun langsung menghadap kanan membelakangi pintu. demi hidup gue yang masih panjang. gue belum mau mati gue baru semester satu jerit gue dalam hati.beberapa menit setelah kesulitan nafas akhirnya gue sampai juga di Stasiun alangkah senangnya ketika gue mendapati diri gue udah di tempat tujuan dan bisa menghirup udara segar Bandung sore itu.

gue masuk ke dalam stasiun tersebut bersamaan dengan tampang gue yang mulai berubah dongo. gue bingung harus kemana. karna pas gue telepon ternyata temen gue masih dijalan. setelah memandang sekeliling gue menemukan Indomaret akhirnya gue memutuskan masuk kedalam sana untuk beli minum dan sedikit cemilan. stelah itu gue duduk di kursi yang ada di depan Indomaret tersebut. sekitar 15 menit kemudian temen gue yang akrab disapa NB telepon gue. dan berikut percakapan kami :

NB : ndah lo dimana?
gue : di depan Indomaret mbe.
NB : mana? ini gue juga di depan Indomaret.
gue : bohong lo. gue gak liat lo.
NB : ih beneran indaaaah ini gue lagi diri di depan Indomaret. lo beneran di Indomaret ?
gue : beneran ini gue lagi duduk depan Indomaret dan jelas banget gue gak liat lo mbee
NB : ndah lo coba keluar deh.. keluar..
*nada bicara mulai panik*
gue : ini gue udah keluar mbe (saking penasarannya gue akhirnya berjalan ke ujung station dan nemuin yomart). mbe lo di Indomaret apa Yomart????
NB : DEMI APA LO ADA YOMART????? DISINI GA ADA YOMAAAARTTT!!!!!
gue : DEMI APA MBE!!!??????
*oke sekarang bener-bener panik*
gue : mbe lo beneran di stasiun Bandung kan???
NB : iya beneran. lo dimana?
gue : iya sama koooook!! gue juga di stasiun kereta api bandung (gara-gara penasaran gue cari papan yang bertuliskan hal tersebut dan membacanya untuk meyakinkan temen gue kalo gue udah di stasiun) jangan bilang kita ada di stasiun yang berbeda mbe...
NB : demi apa ndaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaahhhhh?????
gue :eh tapi stasiun kan kata lo cuma satu mbeeee gak mungkin salah doong..
NB : eh gue di Pintu Selatan. lo di pintu selatan juga bukan?
gue : hah? pintu selatan? ada berapa piiiinnn......bentar-bentar (gue nyamperin satpam dan nanya itu di pintu mana satpam pun menjawab) mbeeee HAHHAHAHAHAHAHAHAHAHA gue di Pintu Utara!!! sampe bangkotan juga kaga bakalan ketemu!!! hahahahahahahahahaha
NB : peyang!! HAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHA

masalah satu terpecahkan muncul lagi masalah yang lain.setelah main cari-carian sekarang kita sama-sama bingung gimana caranya biar kita ketemu. karna untuk nyebrang dari pintu utara ke selatan atau sebaliknya itu harus pake tiket. yaudah akhirnya gue suruh aja temen gue itu yang beli tiket dan dia yang nyamperin gue di pintu Utara. setelah itu kita cabut ke ciwalk ketemu temen satu lagi yang akrab disapa juki. kita bertiga temenan di SMA dan gue punya rencana mau bikin trio soleha sesaat sama mereka berdua kenapa sesaat karna gue bakal pake jilbab cuma pas jalan hari itu juga. cuma emang dasar belum ada kesempatan yang pas jadi cita-cita gue yang satu itu belum kesampean deh tapi mereka udah pada setuju haha.. gue yakin suatu hari nanti pasti. :-P

1 komentar:

Permata Jilbab Shop mengatakan...

Hahaha sukur deh g kenapa-kenapa diangkot. Lucu banget critanya

Poskan Komentar

feel free to leave comment :)